Arsip Bulanan: Desember 2010

AMBRUKE WIT RINGIN PUTIH KERAMAT


Wajibe tiyang Islam yaiku nindakake amar ma’ruf nahi munkar tumrap kabeh manungsa sing ana sak dhuwure bumi lan sak kurepe langit. Al Quran ngandhakake yen manungsa kabeh lan para jin kuwi diciptakake ora liya kajaba manembah marang Gusti Alloh sing Maha Kuwaos. Mulane ngenani ayat iki aku ora jeleh-jeleh menehi sesuluh marang sanak kadang, tangga teparo lan utamane kaluwargaku dhewe babagan Tauhid.

Nanging kasunyatane neng lapangan, dakwah marang kaluwarga mau ora gampang kaya mbalikake tangan. Ndelalah kersaning Allah, simbahku dhewe isih kukuh nglakoni agama nenek moyang, sing diarani animisme, utawa seneng nguri-uri ritual caos dhahar sesaji marang danyang wit gedhe lan amalan iki kalebu musrik sing gedhe dosane.

Aku wis bola-bali ngendakne simbah. Amalan musrik, nyekutuke Alloh marang liyan kuwi dosane gedhe lan bakal manggon ana neraka Jahanam sing genine mbulat-mbulat ngobong awak. Nanging kandhaku mau dianggep wae kaya angin lewat. Mlebu kuping tengen metu saka kuping kiwa. Simbahku tetep atos kaya watu item. Lanjutkan membaca

KISAH PELACUR, PENYAIR, DAN SEEKOR ANJING

:gusmel riyadh

Satu hal yang diketahui seorang penyair adalah ia mengetahui kematiannya lebih cepat. Ia berusaha menuju ke sana lebih cepat dari yang lain, meskipun kadang ia tak tahu cara yang lebih baik menuju ke sana, karena para penyair selalu berterus terang. Wajahnya menjadi makin cekung ketika menatap dunia yang ia lihat dengan enggan. Ia menjadi orang yang patut dikasihani, sehingga satu-satu kawan adalah seekor anjing yang setia menemani dan tidak pernah meminta sesuatu padanya. Ketika malam sehabis menghabiskan waktu bersama buku, karena ia tak pernah membiarkan waktu membuatnya bertopang dagu, penyair dan anjing itu mengajaknya berjalan-jalan. Sungguh aneh bagi beberapa orang, tidak ketika pagi seseorang mengajak anjing berjalan-berjalan. Mereka berdua membuat orang bertanya-tanya sekaligus merasa heran dengan kedekatan mereka yang mengherankan, bahkan ada juga yang terkejut ketika ia berpikir ketika melihat penyair yang kurus berjalan dengan anjingnya itu, mungkinkah kalau penyair itu kelak mati, sang anjing itu satu-satunya yang tetap bersama dia, karena tidak bisa menguburnya akan memakan tubuhnya sampai habis, agar mereka berdua tetap bersama. Lanjutkan membaca